Tuesday, August 1, 2017

WHY ME???




Pernah tak dulunya,
Kita terfikir, kenapa Allah memilih kita untuk merasai hidayahNYA?.
Pernah tak dulunya,
Kita terfikir, kenapa Allah letakkan kita dalam gerabak usrah ini?.
Pernah tak dulunya,
Kita terfikir, kenapa Allah selalu pertemukan kita dengan orang baik-baik saja?.
Pernah tak dulunya,
Kita terfikir, macam mana lah kita boleh berubah dari free-hair hinggalah boleh pakai tudung labuh sekarang. Bidang 60 bercorak bunga besar pula tu!.
Pernah tak dulunya,
Kita terfikir, kita jadi budak masjid?. Kalau dulu asyik solat bilik je!.
Pernah tak dulunya,
Kita terfikir, kenapalah sekarang bila baca je ayat-ayat Allah, tiba-tiba airmata mengalir laju. Cepat rasa sebak. Hati cepat tersentuh!.
Pernah tak kamu semua?
Aku sengaja datangkan persoalan ini untuk kita sama-sama muhasabah diri.
Sedar atau tidak bahwa dalam hidup kita ini, banyak perkara yang terjadi tanpa kita sangka. Banyak perkara yang terjadi tu, tak pernah langsung terlintas dalam benak fikiran kita. Langsung tak pernah!.
Allahu Rabbi!.
Entah takdir apa yang Allah tentukan pada kita ini. Entah apa hikmahnya semua ini?.
Terkadang persoalan itu berterbangan saja di minda sedang wajah memandang tepat ke bulan yang memeriahkan suasana gelap malam. Terbang tanpa jawapan.
Sehinggakan kita kadang tertanya-tanya kehairanan kepada Tuhan,
“Ya Allah, kenapa hanya aku yang jadi begini?. Kenapa hanya aku yang Kau beri hidayah sedang kawan-kawan aku tidak seperti aku hatta mak ayah aku tidak begini?.Kenapa mesti aku?.Apa-apa pun, Terima Kasih Allah atas petunjukmu ini.” maka waktu ini layaklah untuk airmata menitis melahirkan rasa syukur yang teramat sangat.
Cinta Allah yang sudah membalut jiwa. Dalam hati, hanya Allah zikirnya. Buat apa pun, selalu teringat Allah. Adakah ini penangan cinta hakiki?. Allahhhh T_T. Banjir.
Tapi,
Tapi,
Tapi,
Kenapa kita yang Allah pilih?.
Kenapa tidak kawan rapat BFF kita, kenapa tidak jiran sebelah bilik kita, kenapa tidak adik-beradik kita sendiri dan mak ayah kita sendiri?.
“…Dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya..” (Ali Imran : 103)
Allah, Allah, Allah.
Baiknya Allah Taala. Bayangkan kita selangkah ke jurang kehinaan, lalu, Allah sambut kita dengan cintaNYA. Dengan hidayahNYA. Ahhhh, nikmat sungguh!.
Yang Maha Pemurah Lagi Maha Penyayang.
Inilah nikmat hidayah yang Allah beri pada kita tanpa kita sangka. Nikmat yang kita dapat bukan sebab keluarga kita asatizah, bukan sebab kita duit banyak atau ilmu penuh di dada, tapi ia semata-mata kurniaan Allah.
Kamu bayangkan, disaat kamu jauh dari Allah, disaat kamu sedang bergelumang dengan jahiliyah, disaat Al-Quran dan berhabuk dekat kampung sana, disaat solat dengan selamba hipopetemes saja kamu tinggalkan, disaat lambakan manusia yang larut dalam jahiliyah, tapi, errrr, tapi Allah pilih kamu untuk peroleh hidayahnya.
Apa istimewanya kamu?.
Disaat Allah memilih kamu, lalu dihadiahkan cintaNYA pada kamu, bagi aku sendiri, “WAJIB” untuk kamu sentiasa amalkan doa ini;
“Ya Tuhan kami, jangan Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kepada kami rahmat di sisi Engkau, kerana sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi (kurnia). “ (Ali Imran : 8)
Yaa muqallibal quluub, tsabbit qalbii ‘alaa diinika [“Wahai Rabb yang membolak-balikkan hati, teguhkanlah hatiku di atas agama-Mu.”]
Aku benar-benar merasakan doa ini sangat ‘powerful’. Entah kenapa setiap kali di akhir solat, tatkala menadah tangan lalu doa ini aku bacakan, hati aku rasa terusik sangat. Terasa sebak.
Cuba kamu hayati dalam-dalam, telusuri ayat ini satu-persatu menggunakan kehalusan jiwa hamba kamu.
“…..jangan Engkau jadikan hati kami CONDONG kepada kesesatan sesudah Engkau beri petunjuk kepada kami…..”
Potongan ayat ini cukup menyentuh aku. Bayangkan teman, kita meminta pada Allah, hidayah yang telah Allah beri pada kita ini supaya Allah tidak pesongkan ia, condongkan ia. Cuba bayangkan, kiblat yang kita tujukan itu apabila condong sedikit ‘degree’nya, pasti ia tersasar jauh dari Kaabah tempat mulia itu. Entah-entah, kiblat kita, nun Amerika Syarikat sana. Tempat Donald Trumph. Astaghfirullah.
Bayangkan, sekeping hati yang ada dalam diri kita ini, kalau ia terpesong sedikit dari jalan Allah, pasti ia akan sesat dan tidak menemui destinasinya. Naudzubillah. Moga Allah jauhkan kita dari terpesongnya hati kita ini.
Aku temui ramai yang bila sudah mula berhijrah, mereka hargai betul hijrah mereka itu setelah sekian lama berteman dengan jahiliyah. Sungguh aku doakan Allah pegang hati mereka untuk terus dijalannya.
Lihatlah.
Betapa istimewanya kamu dimata Allah. Untuk kamu tahu kenapa hanya kamu dipilih, memang susah untuk kamu tahu. Ianya rahsia Allah. Ianya takdir Allah yang tersembunyi di balik lindungan Lauh Mahfuz. Tabir kasih-sayang Allah yang disebaliknya tersimpan hikmah. Dzat yang tidak mampu kita lihat, tapi cukup mampu kita merasai segala nikmat yang diberi olehNYA.
Cukuplah kamu zahirkan rasa syukur ini dengan ketaatan yang bersungguh-sungguh padaNYA. Itu pun sudah cukup untuk kamu masuk dalam senarai para mukminin. Moga syurga buatmu!.
Usrah tapak kita melabur saham akhirat
Bagi yang berada di dunia usrah ni, lagi lah mereka merasa pelik.
Dulunya hidup dalam jahiliyah, tiba-tiba, eh, nak berjuang pulak. Tiba-tiba nak bawa dakwah pulak. Dah lah bukan budak sekolah agama!(dakwah ni budak agama saja ke boleh buat?.Grrr.)
Ayat klise para ikhwah akhwat kita bila ketika daurah.
Kamu nak tahu apa?.
“Alhamdulillah, adik-adik sekalian, kita patut rasa syukur sebab kita ini dipilih Allah untuk datang ke daurah kali ni. Which is this is one of our wasilah tarbiyah kita. Cuba bayangkan, kalau kita tak ada kat sini, mesti kita dah buang masa kan?.” macam tahu-tahu pula hakak habang murabbi ni kan.
Amacam klise tak?.
Ayat yang memang klise tapi bagi aku, itu sebenarnya ayat yang patut melahirkan dan menambah-nambah syukur kita.
Kenapa?.
Bayangkanlah akhis wal ukhtis!, usrah kot!. Allah pilih kita untuk berada dalam usrah!. Dalam dakwah!. Dalam tarbiyah!. Tidak semua Allah pilih untuk berada dalam gerabak usrah ini. Mana tidaknya. Kena infaq segala-galanya baik harta, jiwa, masa dan tenaga. Nak kena komit dengan semua wasilah tarbiyah pula. Dengan usrahnya, daurahnya, rehlahnya, mukhayyamnya ahhhh dan macam-macam lagi lah.
Maka, bertambah-tambah lah hairan kita.
Sekali lagi persoalan timbul, kenapa aku yang dipilih?.
Entah kali ke berapa airmata ini mengalir membasahi pipi. Entah kali ke berapa pipi harus disapu?. Banyak kali sapu, boleh melecet juga sebenarnya kulit pipi ni!. Huhu.
"Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung “ (Ali-Imran:104)
Sekali lagi.
Ayat Allah ini mewujudkan rasa terharunya kerana betapa Allah takdirkan kita untuk buat kerja dakwah ini dan usrah sebagai tempat kita belajar Fiqhud Dakwah (baca: kefahaman dakwah) ini. Usrah tempat kita memburu petunjuk Allah!.
Sekali lagi, hayati ayat itu dengan kehalusan jiwa, kerendahan hati.
SEGOLONGAN.
Ya, perkataan itu yang membuatkan aku untuk berkongsi dengan kamu. Jelas Allah mengatakan hendaklah ada segolongan dari manusia ini yang buat kerja dakwah!
Wow!. Subhanallah!.
Kata Allah segolongan, bukan keseluruhan.
Tanpa kita sedari, Allahhhh, rupanya kita lah yang segolongan itu. Rupanya kita lah yang Allah pilih untuk buat kerja dakwah. Kerja mulia yang hanya mampu digalas oleh insan mulia di sisi Tuhan.
Tidak ramai yang akan sanggup untuk memikul beban dakwah ini. Sebab itu Allah khabarkan dalam ayat itu segolongan akhis wal ukhtis. Segolongan itulah yang ikhlas dan sabar akan apa jua yang terjadi dalam dakwah ini. Mereka tetap tsabat. Mereka tetap istiqamah dengan amal. Mereka itulah yang faham benar akan kalam Imam Hasan Al-Banna rahimahullah ini;
“Al waajibaat aktsaru minal awqaat” (Bahwa kewajiban itu lebih banyak berbanding waktu yang tersedia).
Usrah ini bukanlah tempat orang yang baik-baik saja. Kita dulu pun, bukan baik sangat. Bermacam koleksi jahiliyah yang kita buat. Boleh buat karangan. Tapi, carta alirannya adalah Allah memilih kita, kemudian Allah tempatkan kita untuk berada dalam usrah. Dari usrah kita perlahan-lahan belajar untuk mencari cinta Allah yang sebenar, belajar untuk berubah menjadi individu muslim yang sebenar sehinggalah Allah timbulkan rasa dalam hati kita untuk berjuang di medan untuk umat dan agamaNYA.
Itulah hikmah Allah Taala.
Aku sebagai hamba biasa tidak boleh fikir hikmah dan kehebatan Allah menyusun ini semua buat kita. Itu rahsia. Rahsia dan rahsia.
Antara usaha dan hidayah itu
Ini juga konflik yang sering saja berlaku.
Kita kadang tak puas hati. Ada orang yang Allah tiba-tiba detikkan hati dia untuk peroleh hidayah dan ada orang dah bertahun-tahun cari hidayah tapi masih tak jumpa. Hati tidak terdorong untuk berubah.
Maka aku simpulkan, betapa detikan hidayah itu sangat memberi impak dalam perubahan. Baik melalui detikan dulu, atau usaha dulu, itu urusannya Allah. Tugas kita hanyalah usaha mendapatkannya walau terpaksa mengorbankan nyawa kita demi Allah.
Allahu Rabbi.
Akhirnya.
Aku mahu mengajak kamu untuk sama-sama kita ambil ibrah dari kisah sang Nabi kita yang tercinta Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dalam jiwa Nabi, nak sangat Abu Tholib, bapa saudara Baginda untuk memeluk Islam. Mana tidaknya, bapa saudaranya ini lah yang menjadi “backup” besar Nabi dalam usaha dakwahnya walaupun ketika itu, Abu Tholib seorang kafir. Seorang ketua quraisy yang besar pengaruhnya. Ketua qabilah Bani Hasyim kot!. Qabilah yang dipandang tinggi.
Saat Abu Tholib sedang nazak, bersungguh Nabi mengajarkan syahadah dengan harapan Abu Tholib sempat mengucap sebelum wafat. Tapi, apakan daya, Allah menentukan sebaliknya.
Bayangkanlah, seorang yang dilantik menjadi Nabi pun tidak mampu untuk memberi hidayah, apatah lagi kita yang imannya lemah ini. Jauh iman kita dengan Rasulullah. Jauh sangattt.
Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mahu menerima petunjuk.” (Al Qasas: 56).
Mari kita renung kata Ibnu katsir mengenai tafsir ayat ini,
“Allah mengetahui siapa saja dari hambanya yang layak mendapatkan hidayah, dan siapa saja yang tidak layak mendapatkannya”.
Hargailah lindungan hidayah Allah ini. Setelah Allah memilih kita untuk dapat hidayahNYA, jangan pula kita kufur. Jangan pula kita abaikan.
Nikmat termahal ini.
Kurniaan ini, dengan jiwa hamba dan jiwa daie yang rabbani, ketahuilah, kenapa Allah memilih kita, kerana Allah tersangat tahu, kitalah yang paling layak.
“Why me?.”
“Because you’re the chosen one!.”
 #TaujihatJiwa
Follow kami di:-





Wednesday, July 26, 2017

Tarbiyah Mengajar Aku Menjadi AKHOWAT KENTAL!



Ceritera akhowat kental.
Pernah tak kita terfikir, di lokaliti kita, di ipt kita, bagaimana kakak-kakak yang terdahulu menghidupkan dakwah?. Kita sedar tak bahawa menggerakkan dakwah di saat tidak ramai tenaga yang ada bukan suatu yang mudah?. Kita sedar tak macam mana keadaan curam bukit yang telah kakak-kakak kita daki untuk sampai ke puncak?.
Ya, mesti tak pernah terfikir bukan?.
Terlintas pun mesti tak pernah kan?.
Yang kita tahu hanyalah, menyambung saja apa yang ada depan mata. Itu pun culas-malas lagi!.
Meh sini aku ceritakan pada kamu kisah akhowat-akhowat senior kamu. Kisah manis masam pahit getir mereka membina diri dan menggerakkan dakwah ini.
Mereka yang sudah lama dalam DnT ni, mesti tahu sangat beza akhowat dengan ikhwah. Nama pun akhowat, memang lebihnya pada perasaan lah. Emosi.
Ada kisah satu orang akhowat.
Pernah dia ceritakan pada aku, bagaimana asam garamnya ketika dia mula menapak dalam taman-taman tarbiyah ini.
Di salah satu kolej, Allah takdirkan dia untuk bersama tarbiyah di sana. Dan nak dijadikan cerita, si akhowat ni pula ditempatkan dalam satu kumpulan usrah yang mana semuanya budak sekolah agama dan nak dijadikan cerita lagi, sudah lah sekolah agama, satu sekolah pulak tu.
Anda bayang lah betapa peritnya hati si akhowat tu. Sudah lah jauh dari family. Belajar kat ceruk pedalaman sana pula tu.
Perit sebab tak rasa kebersamaan tu. Setiap kali usrah, ada saja kenangan-kenangan yang akhowat satu sekolah agama tu duk trobek (baca: throwback). Sehingga akhirnya, si akhowat sorang ni terasa disisihkan. Terasa tak dihargai keberadaannya. Tak rasa langsung nikmat ukhuwwah.
Kerana, apa yang diharapkan oleh setiap dari kita dalam tarbiyah ini ialah nikmat ukhuwwah. Kadang itu yang mengikat kita untuk lebih tsabat sebenarnya. Nak lah juga rasa nikmat ukhuwwah ini seperti kata Nabi sallallahu alaihi wasallam:
"Perumpamaan seorang mukmin dengan mukmin lainnya dalam kelembutan dan kasih sayang, bagaikan satu tubuh. Jika ada bagian tubuh yang merasa sakit, maka seluruh bagian tubuh lainnya turut merasakannya." (HR. Imam Muslim).
Apa akibat tak rasa kebersamaan dalam berukhuwwah?.
Mula lah rasa malas pergi program. Nak pergi usrah tu rasa macam tengah pikul kayu balak satu tan je. nampak muka akhowat sorang-sorang macam raksasa je. Tak ada ‘feel’ langsung. Sehingga kadang terlintas, “eh, akhowat ke tu?. Pfft.
Tengok lah dahsyat ke tak dahsyat kalau tak ada semangat ukhuwwah tu.
Si akhowat tu cerita lagi.
Nasib baik lah dia dikurniakan seorang murabbiah yang “basah”. Bukan murabbiah yang suka berpeluh badan dan tapak tangannya!, bukannn!. Tapi, murabbiah yang setiap kata yang keluar dari mulutnya, benar-benar meresap ke jiwa. Rasa macam jiwa tu segar je kena simbah air sejuk. Rasa romantic sangat. Rasa tercurah dek kasih-sayang.
Punya lah “basah”nya murabbiah dia tu, sampailah dia kata, bila murabbiah dia bisik saja “ana uhibbuki fillah” kat telinga dia, wooo, boleh menangis tuuu!. Itu nak kata basah tahap apa tu?. Entah!.
Tapi, aku yakin, mana mungkin murabbiah dia boleh buat macam itu melainkan ada hubungan rahsia yang utuh antara dia dan Rabb. Melainkan ada ikatan hati yang kuat antara dia dengan Allah. Boleh jadi setiap sepertiga malam, dia bangkit untuk Penciptanya. Aku pulak rasa nak menangis T_T
Eh, jap, apa kaitan cerita ini dengan tajuk?.
Ok, sabarlah!. Saya nak cerita lah ni.
Ceritanya begini.
Cerita si akhowat di atas tu nak kata betapa akhowat tu rasa berat dan diuji dengan ukhuwwah menyebabkan rasa malas je nak pergi program.
Kemudian si akhowat tu sambung pulak ceritanya ketika di alam universiti. Amboi, banyak betoi cerita si akhowat ni. Dia tak tahu ke sekarang pukul berapa dah?. Haha.
Di universiti, ditakdirkan Allah, dia dapat seorang murabbiah yang, fuhhh, jauh beza dengan murabbiah dia yang dulu. Murabbiah dulu kira nak sweet2, nak landing atas bahu tu boleh lagi lah. Tapi, murabbiah sekarang, harapan je lah boleh buat semua tu.
Dia bandingnya murabbiah dia begini.
Dua-dua ada kelebihan masing-masing. Murabbiah kolej dia dulu seorang yang bersuara lembut dan usrahnya seringkali basah dan menyentuh jiwa manakal murabbiah universiti sekarang kurang basahnya tapi tegas!, garang!, dan boleh buat akhowat tu jadi kental dan boleh bergerak!.
Maka, aku namakan mereka, murabbiah basah dan murabbiah kental.
Ok cerita nak mula dah ni. Bersedia. Mungkin kamu boleh mula fokus dan tinggalkan telefon pintar kamu kat tepi.
Si akhowat tu cerita, saat dia mula menjejakkan kaki ke salah satu universiti di pedalaman sana tu, si murobbiah baru dia ni (murobbiah kental) beri pengarahan. Murabbiah dia cakap nak jumpa dan mintak si akhowat ini pergi ke kuartersnya. Sudah lah pergi sorang-sorang, naik teksi pulak tu. Al-maklumlah, awal usrah dulu tak buat dalam universiti.
Baru saja menjejakkan kaki, dah kena pergi usrah naik teksi sorang-sorang. nampak tak macam mana murabbiah kental ni ‘train’ si akhowat ni?. Pandai-pandailah lah ‘survive’ sorang diri. Sudahlah itu, pergi daurah pun sendiri. Travel sendiri. Naik bas sendiri. Penginapan sendiri. Buat program adik-adik guna duit sendiri.  Pokoknya, semua sendiri!.
Banyak membesar dengan usaha sendiri.
Murabbiah kental ni jangan main-main. Serius punya orang. Nak pastikan semua anak usrah bergerak. Tak main lah nak belai manja lama-lama ni. Huhu.
Akhowat itu ada cakap, “I’m not going to be like that without murabbiah yang train macam itu.”
Dan murabbiah dia sentiasa berpesan, “Awak nak adik usrah awak tu jadi macam mana?. Kalau nak yang jenis tough, kena lah tegas dengan dia.”
Jadi, apa yang boleh kita ambil ibrah (pengajaran) dari cerita si akhowat ni?.
Ya.
Pengajarannya adalah, seperti apa yang saya nukilkan di awal tadi iaitu jangan kita ingat kakak-kakak akhowat kita itu mudah perjalanannya ketika mereka mula menggerakkan Tarbiyah Dakwah ini. Jangan ingat dulu di hadapan mereka terbentang permaidani merah yang ditaburi mawar menanti kehadiran mereka dalam saff ini. Apa ingat mereka itu artis?.
Cuba muhasabah diri kamu.
Sudah seperti apa sumbangan kita kepada jalan ini?.
Sudah kah kita merasai kita memiliki dakwah ini?.
Kakak akhowat kamu terdahulu dengan keringat sendiri, dengan duit sendiri, buat program untuk kamu. Tapi kamu sekarang, semuanya mahu mudah belaka. Asal nak buat program, mesej bendahari jamaah dan hulur saja tangan kepada jamaah. Semuanya mudah.
Jarang kita belajar dari Abu Bakar Radhiallahu ‘Anhu yang telah mengorbankan dan membelanjakan seluruh hartanya. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bertanya kepadanya: “Apakah yang telah kamu tinggalkan kepada keluarga kamu?” Lalu beliau menjawab: “Aku telah tinggalkan untuk mereka Allah dan RasulNya.”
Hebatnya para sahabat ni!. Malu aku.
Tapi, kadang, dalam mudah-mudah itu pun, masih culas lagi. Malas nak jadi think-tank kepada dakwah. Semua nak serah bulat-bulat kepada kakak akhowat. Culas menghadiri program tarbiyah. Usrah jangan sebut lah. Usrah saling tak tumpah macam sekadar hadir ke dewan kuliah. Kering!.
Benarlah. Hanya yang mengasaskan dakwah di tempat mereka saja yang merasai jerih perit payahnya nak hidupkan sinar tarbiyah di sana. Hanya yang menggerakkannya saja merasai betapa banyak duri dan kaca yang telah dipijak. Yang menghidupkannya saja yang rasa betapa pedihnya melawan nafsu jahiliyah di saat nafsu menyeru diri untuk menjauh dari jalan ini.
Akhowat sekalian,
Tunaikanlah janji kita pada Allah. Berkorbanlah selagi ada hayat dan selama mana kita bersama tarbiyah ini. Jangan Hanya menanti kemenangan tapi ciptalah kemenangan itu. Agar namamu terukir di balik sejarah akhowat.
Cerita tentang pengorbanan untuk Allah ini, mari sama-sama kita hayati kalam As-Syahid Hasan Al-Banna ini dalam Risalah Taalimnya:
“ Pengorbanan yang saya maksudkan ialah: mengorbankan jiwa, harta, masa, kehidupan dan segala sesuatu untuk mencapai matlamat. Tidak berlaku jihad di dunia ini tanpa pengorbanan bersamanya. Sebarang pengorbanan untuk memperjuangkan fikrah kita tidak akan sia-sia, malah mendapat ganjaran yang besar dan pahala yang baik dari Allah…”
“Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah, dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambanya“. (Al-Baqarah: 207)
. 
#TaujihatJiwa

[ https://t.me/TaujihatJiwa ]


Wednesday, May 10, 2017

Atas Bukit, Ku Capai HidayahNYA!


Di atas bukit. Aku melemparkan pandanganku jauh ke bawah. Dari atas kelihatan pokok-pokok yang mempunyai warna yang berbeza. Spesis yang berbeza. Aku yakin, pokok itu banyak perbezaannya dari sudut spesis, tekstur batang pokok, susunan akar dan daunnya dan banyak lagi lah dari sudut morfologinya, tapi aku pasti, mereka melantunkan zikir yang sama pada Tuhan yang sama.
            Aku teringat suatu ketika dulu.
            Atas bukit ini juga aku disapa hidayah Allah.
            Waktu itu aku masih lagi tidak mengerti apa-apa. Iman itu seolah tidak dirasai oleh hati. Rasa lebih seronok hidup seperti orang lain. Kalau boring, pergi lepak di mall, pergi karaoke. Layan movie hingga ke Subuh, ahhh, itu rutin harian aku. Tak ada siapa yang boleh ubah jadual asasi aku. Sebelum tidur, seperti biasa lah, bergayut dengan kekasih hati. Hati selalu rindu nak dengar suara wanita yang aku cintai.
            Aku menikmati saja pemandangan yang indah itu. Sabar menanti mentari pagi bernafas di balik bukit nun sana.
            “Syahir, bila kita tengok ciptaan Allah ni, bukit, pokok, burung, matahari, langit, kita sedar tak bahawa kita ni sangat kerdil. Kerdil bukan setakat di sisi Allah, malah di sisi ciptaan Allah yang lain.” tangan Shukri merangkul bahuku.
            Aku tiada respon waktu itu. Diam seribu bahasa. Hanya merenung jauh. Aku cuba hadam apa yang disebut Shukri. Senior umur satu tahun dan sekuliah denganku. Dia yang ajak aku datang ke bukit ini. Kata orang tempatan, bukit ini namanya Bukit Panorama. Memang cantik panoramanya.
            “Maksud kau?.” aku mula mengajukan soalan.
            Aku tak mahu suasana yang menjemput cengkerik mengeluarkan bunyinya (krikk krikk). Bosan juga kalau senyap saja. Aku dengan Shukri segan sikit. Kalau dengan kawan yang lain, memang keluar perangai gila aku.
            “Cuba kau tengok masyarakat kita sekarang. Kalau kau kira berapa ramai orang yang rasa dia besar dari Allah, memang tak terkira. Bergelumang dengan jahiliyah. Maksiat berleluasa. Jauh dari ketaatan akhirat!.”
            “Jadi, apa kaitannya dengan ciptaan Allah yang kau sebut tadi?. Sori. Aku tak dapat nak tangkap sangat. Huhu.” aku jujur saja. Tak nak memandai buat-buat faham. Tak faham, cakap tak faham. Itu prinsip aku.
            Shukri mula membaca sepotong ayat.
“Katakanlah: Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada Yang menciptakan Bumi dalam dua hari dan kamu adakan sekutu-sekutu bagi Nya? (Yang bersifat) demikian itulah Tuhan semesta alam.” (41:9)
“Ayat itu. Allah bertanya kepada kita, patutkah kita ini kufur kepada Allah dan menyekutukannya sedang Allah itu Tuhan yang menciptakan semua apa yang ada depan kita ini!. Bukit, burung, matahari, pokok dan sebagainya. Ini semua Allah cipta!.” Shukri mendepa tangannya. Dah macam bersajak aku tengok mamat ni.
            Aku cuba hadamkan lagi ayat yang dibaca Shukri sebentar tadi.
            Aku tak pernah sentuh Al-Quran sejak keluar dari zaman persekolahan. Nampak sangat aku baca pun sebab sistem sekolah aku macam itu dahulu. Bukan baca sebab aku tahu itu suatu tuntutan kepada seorang muslim. Allahhh, teruknya aku.
            “Syahir, kita ini lemah. Cuba kita fikir, macam mana kita nak wujudkan satu organisma yang sebijik macam burung. Ok lah. Tak pun kita fikir, macam mana nak cipta satu pokok yang akan hidup seperti yang kita aturkan. Mampu tak kita?.” Shukri menyoal aku. Aku dah lah tengah khusyuk mendengar.
            “Tak.” ringkas.
            “Ya, sebab itu kita kerdil, hina. Manusia ni, tak mampu pun nak cipta satu hidupan persis macam mana Allah cipta. Sebabnya, diri kita ini pun Allah yang cipta!. Tapi, kita masih lagi sombong. Tak rasa Allah itu ada. Jarang minta pada Allah, tapi kalau dengan manusia, macam-macam kita minta. Allahu Rabbi. Lemahnya pergantungan kita pada Allah. Macam mana lah Allah nak bagi syurga pada kita ni. Dosa maksiat dah macam makanan harian. Rasa biasa je bila buat tu. ”
            Aku lihat wajah si Shukri. Matanya sedikit berair sambil memandang jauh ke bukit sebelah. Bergenangan menanti jatuh di muka pipi. Dia tak pandang pun wajah aku. Mungkin tengah sebak yang teramat. Sekali-sekala terdengar esakan.
            Aku tahu perasaan dia. Kecewa dengan umat yang kian jauh dari Allah. Jelas aku nampak, dia sayang benar pada aku. Sebelum ini pun dah macam-macam dia buat untuk ajak aku kembali ke jalan Allah. Tapi, ya lah. Siapa lagi mampu beri hidayah selain Allah.
            Saat itu.
            Atas bukit ini.
            Aku merasakan hidayah Allah telah sampai padaku.
            Ringkas saja perkongsian Shukri, namun sudah cukup untuk aku rasakan yang aku ini hamba. Sudah cukup untuk buat aku rasa yang aku kena kembali ke jalan Allah. Aku kena berubah!.
            Atas bukit ini.
            Aku rasa sangat kerdil. Kerdil dengan ciptaan Allah. Kini setiap makhluk Allah selain manusia yang aku tengok, pasti aku akan teringat akan kekuasaan DIA. Aku rasa dah lama sangat aku jauh dari DIA. Rasa banyak sangat masa aku disia-siakan dari mentaatiNYA. Aku lagho!. Ah!.
            “Shiuuuhhhhh.” angin kuat menampar pipiku. Rambut aku serabai dilanda angin.
            Ya, angin!. Boleh saja angin itu menghumban aku ke bawah, tapi Allah itu Maha Baik. Masih menjaga aku di mana saja aku ada. Masih menerima aku apa adanya di bumi ini.
            Aku lantas memeluk sahabatku itu. Tanpa aku sedari, air mata yang jarang-jarang tumpah itu, tumpah jua akhirnya. Membasahi sedikit bahu Shukri. Aku memeluk erat dia.
            “Shukri, terima kasih atas segalanya!. Terima kasih!.”
            Ketika itu, hanya ungkapan terima kasih yang paling tulus, mampu aku luahkan padanya. Tak pernah kenal erti penat lelah ajak aku ke tempat-tempat yang baik. Aku tolak pun, dia masih berusaha selagi ada kudratnya.
            Sahabat soleh yang menjadi asbab aku ingin segera menjadi hamba yang taat.
            Sekali lagi.
            Atas bukit ini.
            Aku capai hidayahNYA.
            Aku kecapi cintaNYA.

            Aku rasai Rahman dan RahimNYA.

-TAUJIHATJIWA-