Wednesday, July 26, 2017

Tarbiyah Mengajar Aku Menjadi AKHOWAT KENTAL!



Ceritera akhowat kental.
Pernah tak kita terfikir, di lokaliti kita, di ipt kita, bagaimana kakak-kakak yang terdahulu menghidupkan dakwah?. Kita sedar tak bahawa menggerakkan dakwah di saat tidak ramai tenaga yang ada bukan suatu yang mudah?. Kita sedar tak macam mana keadaan curam bukit yang telah kakak-kakak kita daki untuk sampai ke puncak?.
Ya, mesti tak pernah terfikir bukan?.
Terlintas pun mesti tak pernah kan?.
Yang kita tahu hanyalah, menyambung saja apa yang ada depan mata. Itu pun culas-malas lagi!.
Meh sini aku ceritakan pada kamu kisah akhowat-akhowat senior kamu. Kisah manis masam pahit getir mereka membina diri dan menggerakkan dakwah ini.
Mereka yang sudah lama dalam DnT ni, mesti tahu sangat beza akhowat dengan ikhwah. Nama pun akhowat, memang lebihnya pada perasaan lah. Emosi.
Ada kisah satu orang akhowat.
Pernah dia ceritakan pada aku, bagaimana asam garamnya ketika dia mula menapak dalam taman-taman tarbiyah ini.
Di salah satu kolej, Allah takdirkan dia untuk bersama tarbiyah di sana. Dan nak dijadikan cerita, si akhowat ni pula ditempatkan dalam satu kumpulan usrah yang mana semuanya budak sekolah agama dan nak dijadikan cerita lagi, sudah lah sekolah agama, satu sekolah pulak tu.
Anda bayang lah betapa peritnya hati si akhowat tu. Sudah lah jauh dari family. Belajar kat ceruk pedalaman sana pula tu.
Perit sebab tak rasa kebersamaan tu. Setiap kali usrah, ada saja kenangan-kenangan yang akhowat satu sekolah agama tu duk trobek (baca: throwback). Sehingga akhirnya, si akhowat sorang ni terasa disisihkan. Terasa tak dihargai keberadaannya. Tak rasa langsung nikmat ukhuwwah.
Kerana, apa yang diharapkan oleh setiap dari kita dalam tarbiyah ini ialah nikmat ukhuwwah. Kadang itu yang mengikat kita untuk lebih tsabat sebenarnya. Nak lah juga rasa nikmat ukhuwwah ini seperti kata Nabi sallallahu alaihi wasallam:
"Perumpamaan seorang mukmin dengan mukmin lainnya dalam kelembutan dan kasih sayang, bagaikan satu tubuh. Jika ada bagian tubuh yang merasa sakit, maka seluruh bagian tubuh lainnya turut merasakannya." (HR. Imam Muslim).
Apa akibat tak rasa kebersamaan dalam berukhuwwah?.
Mula lah rasa malas pergi program. Nak pergi usrah tu rasa macam tengah pikul kayu balak satu tan je. nampak muka akhowat sorang-sorang macam raksasa je. Tak ada ‘feel’ langsung. Sehingga kadang terlintas, “eh, akhowat ke tu?. Pfft.
Tengok lah dahsyat ke tak dahsyat kalau tak ada semangat ukhuwwah tu.
Si akhowat tu cerita lagi.
Nasib baik lah dia dikurniakan seorang murabbiah yang “basah”. Bukan murabbiah yang suka berpeluh badan dan tapak tangannya!, bukannn!. Tapi, murabbiah yang setiap kata yang keluar dari mulutnya, benar-benar meresap ke jiwa. Rasa macam jiwa tu segar je kena simbah air sejuk. Rasa romantic sangat. Rasa tercurah dek kasih-sayang.
Punya lah “basah”nya murabbiah dia tu, sampailah dia kata, bila murabbiah dia bisik saja “ana uhibbuki fillah” kat telinga dia, wooo, boleh menangis tuuu!. Itu nak kata basah tahap apa tu?. Entah!.
Tapi, aku yakin, mana mungkin murabbiah dia boleh buat macam itu melainkan ada hubungan rahsia yang utuh antara dia dan Rabb. Melainkan ada ikatan hati yang kuat antara dia dengan Allah. Boleh jadi setiap sepertiga malam, dia bangkit untuk Penciptanya. Aku pulak rasa nak menangis T_T
Eh, jap, apa kaitan cerita ini dengan tajuk?.
Ok, sabarlah!. Saya nak cerita lah ni.
Ceritanya begini.
Cerita si akhowat di atas tu nak kata betapa akhowat tu rasa berat dan diuji dengan ukhuwwah menyebabkan rasa malas je nak pergi program.
Kemudian si akhowat tu sambung pulak ceritanya ketika di alam universiti. Amboi, banyak betoi cerita si akhowat ni. Dia tak tahu ke sekarang pukul berapa dah?. Haha.
Di universiti, ditakdirkan Allah, dia dapat seorang murabbiah yang, fuhhh, jauh beza dengan murabbiah dia yang dulu. Murabbiah dulu kira nak sweet2, nak landing atas bahu tu boleh lagi lah. Tapi, murabbiah sekarang, harapan je lah boleh buat semua tu.
Dia bandingnya murabbiah dia begini.
Dua-dua ada kelebihan masing-masing. Murabbiah kolej dia dulu seorang yang bersuara lembut dan usrahnya seringkali basah dan menyentuh jiwa manakal murabbiah universiti sekarang kurang basahnya tapi tegas!, garang!, dan boleh buat akhowat tu jadi kental dan boleh bergerak!.
Maka, aku namakan mereka, murabbiah basah dan murabbiah kental.
Ok cerita nak mula dah ni. Bersedia. Mungkin kamu boleh mula fokus dan tinggalkan telefon pintar kamu kat tepi.
Si akhowat tu cerita, saat dia mula menjejakkan kaki ke salah satu universiti di pedalaman sana tu, si murobbiah baru dia ni (murobbiah kental) beri pengarahan. Murabbiah dia cakap nak jumpa dan mintak si akhowat ini pergi ke kuartersnya. Sudah lah pergi sorang-sorang, naik teksi pulak tu. Al-maklumlah, awal usrah dulu tak buat dalam universiti.
Baru saja menjejakkan kaki, dah kena pergi usrah naik teksi sorang-sorang. nampak tak macam mana murabbiah kental ni ‘train’ si akhowat ni?. Pandai-pandailah lah ‘survive’ sorang diri. Sudahlah itu, pergi daurah pun sendiri. Travel sendiri. Naik bas sendiri. Penginapan sendiri. Buat program adik-adik guna duit sendiri.  Pokoknya, semua sendiri!.
Banyak membesar dengan usaha sendiri.
Murabbiah kental ni jangan main-main. Serius punya orang. Nak pastikan semua anak usrah bergerak. Tak main lah nak belai manja lama-lama ni. Huhu.
Akhowat itu ada cakap, “I’m not going to be like that without murabbiah yang train macam itu.”
Dan murabbiah dia sentiasa berpesan, “Awak nak adik usrah awak tu jadi macam mana?. Kalau nak yang jenis tough, kena lah tegas dengan dia.”
Jadi, apa yang boleh kita ambil ibrah (pengajaran) dari cerita si akhowat ni?.
Ya.
Pengajarannya adalah, seperti apa yang saya nukilkan di awal tadi iaitu jangan kita ingat kakak-kakak akhowat kita itu mudah perjalanannya ketika mereka mula menggerakkan Tarbiyah Dakwah ini. Jangan ingat dulu di hadapan mereka terbentang permaidani merah yang ditaburi mawar menanti kehadiran mereka dalam saff ini. Apa ingat mereka itu artis?.
Cuba muhasabah diri kamu.
Sudah seperti apa sumbangan kita kepada jalan ini?.
Sudah kah kita merasai kita memiliki dakwah ini?.
Kakak akhowat kamu terdahulu dengan keringat sendiri, dengan duit sendiri, buat program untuk kamu. Tapi kamu sekarang, semuanya mahu mudah belaka. Asal nak buat program, mesej bendahari jamaah dan hulur saja tangan kepada jamaah. Semuanya mudah.
Jarang kita belajar dari Abu Bakar Radhiallahu ‘Anhu yang telah mengorbankan dan membelanjakan seluruh hartanya. Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam bertanya kepadanya: “Apakah yang telah kamu tinggalkan kepada keluarga kamu?” Lalu beliau menjawab: “Aku telah tinggalkan untuk mereka Allah dan RasulNya.”
Hebatnya para sahabat ni!. Malu aku.
Tapi, kadang, dalam mudah-mudah itu pun, masih culas lagi. Malas nak jadi think-tank kepada dakwah. Semua nak serah bulat-bulat kepada kakak akhowat. Culas menghadiri program tarbiyah. Usrah jangan sebut lah. Usrah saling tak tumpah macam sekadar hadir ke dewan kuliah. Kering!.
Benarlah. Hanya yang mengasaskan dakwah di tempat mereka saja yang merasai jerih perit payahnya nak hidupkan sinar tarbiyah di sana. Hanya yang menggerakkannya saja merasai betapa banyak duri dan kaca yang telah dipijak. Yang menghidupkannya saja yang rasa betapa pedihnya melawan nafsu jahiliyah di saat nafsu menyeru diri untuk menjauh dari jalan ini.
Akhowat sekalian,
Tunaikanlah janji kita pada Allah. Berkorbanlah selagi ada hayat dan selama mana kita bersama tarbiyah ini. Jangan Hanya menanti kemenangan tapi ciptalah kemenangan itu. Agar namamu terukir di balik sejarah akhowat.
Cerita tentang pengorbanan untuk Allah ini, mari sama-sama kita hayati kalam As-Syahid Hasan Al-Banna ini dalam Risalah Taalimnya:
“ Pengorbanan yang saya maksudkan ialah: mengorbankan jiwa, harta, masa, kehidupan dan segala sesuatu untuk mencapai matlamat. Tidak berlaku jihad di dunia ini tanpa pengorbanan bersamanya. Sebarang pengorbanan untuk memperjuangkan fikrah kita tidak akan sia-sia, malah mendapat ganjaran yang besar dan pahala yang baik dari Allah…”
“Dan di antara manusia ada orang yang mengorbankan dirinya kerana mencari keredhaan Allah, dan Allah Maha Penyantun kepada hamba-hambanya“. (Al-Baqarah: 207)
. 
#TaujihatJiwa

[ https://t.me/TaujihatJiwa ]


Wednesday, May 10, 2017

Atas Bukit, Ku Capai HidayahNYA!


Di atas bukit. Aku melemparkan pandanganku jauh ke bawah. Dari atas kelihatan pokok-pokok yang mempunyai warna yang berbeza. Spesis yang berbeza. Aku yakin, pokok itu banyak perbezaannya dari sudut spesis, tekstur batang pokok, susunan akar dan daunnya dan banyak lagi lah dari sudut morfologinya, tapi aku pasti, mereka melantunkan zikir yang sama pada Tuhan yang sama.
            Aku teringat suatu ketika dulu.
            Atas bukit ini juga aku disapa hidayah Allah.
            Waktu itu aku masih lagi tidak mengerti apa-apa. Iman itu seolah tidak dirasai oleh hati. Rasa lebih seronok hidup seperti orang lain. Kalau boring, pergi lepak di mall, pergi karaoke. Layan movie hingga ke Subuh, ahhh, itu rutin harian aku. Tak ada siapa yang boleh ubah jadual asasi aku. Sebelum tidur, seperti biasa lah, bergayut dengan kekasih hati. Hati selalu rindu nak dengar suara wanita yang aku cintai.
            Aku menikmati saja pemandangan yang indah itu. Sabar menanti mentari pagi bernafas di balik bukit nun sana.
            “Syahir, bila kita tengok ciptaan Allah ni, bukit, pokok, burung, matahari, langit, kita sedar tak bahawa kita ni sangat kerdil. Kerdil bukan setakat di sisi Allah, malah di sisi ciptaan Allah yang lain.” tangan Shukri merangkul bahuku.
            Aku tiada respon waktu itu. Diam seribu bahasa. Hanya merenung jauh. Aku cuba hadam apa yang disebut Shukri. Senior umur satu tahun dan sekuliah denganku. Dia yang ajak aku datang ke bukit ini. Kata orang tempatan, bukit ini namanya Bukit Panorama. Memang cantik panoramanya.
            “Maksud kau?.” aku mula mengajukan soalan.
            Aku tak mahu suasana yang menjemput cengkerik mengeluarkan bunyinya (krikk krikk). Bosan juga kalau senyap saja. Aku dengan Shukri segan sikit. Kalau dengan kawan yang lain, memang keluar perangai gila aku.
            “Cuba kau tengok masyarakat kita sekarang. Kalau kau kira berapa ramai orang yang rasa dia besar dari Allah, memang tak terkira. Bergelumang dengan jahiliyah. Maksiat berleluasa. Jauh dari ketaatan akhirat!.”
            “Jadi, apa kaitannya dengan ciptaan Allah yang kau sebut tadi?. Sori. Aku tak dapat nak tangkap sangat. Huhu.” aku jujur saja. Tak nak memandai buat-buat faham. Tak faham, cakap tak faham. Itu prinsip aku.
            Shukri mula membaca sepotong ayat.
“Katakanlah: Sesungguhnya patutkah kamu kafir kepada Yang menciptakan Bumi dalam dua hari dan kamu adakan sekutu-sekutu bagi Nya? (Yang bersifat) demikian itulah Tuhan semesta alam.” (41:9)
“Ayat itu. Allah bertanya kepada kita, patutkah kita ini kufur kepada Allah dan menyekutukannya sedang Allah itu Tuhan yang menciptakan semua apa yang ada depan kita ini!. Bukit, burung, matahari, pokok dan sebagainya. Ini semua Allah cipta!.” Shukri mendepa tangannya. Dah macam bersajak aku tengok mamat ni.
            Aku cuba hadamkan lagi ayat yang dibaca Shukri sebentar tadi.
            Aku tak pernah sentuh Al-Quran sejak keluar dari zaman persekolahan. Nampak sangat aku baca pun sebab sistem sekolah aku macam itu dahulu. Bukan baca sebab aku tahu itu suatu tuntutan kepada seorang muslim. Allahhh, teruknya aku.
            “Syahir, kita ini lemah. Cuba kita fikir, macam mana kita nak wujudkan satu organisma yang sebijik macam burung. Ok lah. Tak pun kita fikir, macam mana nak cipta satu pokok yang akan hidup seperti yang kita aturkan. Mampu tak kita?.” Shukri menyoal aku. Aku dah lah tengah khusyuk mendengar.
            “Tak.” ringkas.
            “Ya, sebab itu kita kerdil, hina. Manusia ni, tak mampu pun nak cipta satu hidupan persis macam mana Allah cipta. Sebabnya, diri kita ini pun Allah yang cipta!. Tapi, kita masih lagi sombong. Tak rasa Allah itu ada. Jarang minta pada Allah, tapi kalau dengan manusia, macam-macam kita minta. Allahu Rabbi. Lemahnya pergantungan kita pada Allah. Macam mana lah Allah nak bagi syurga pada kita ni. Dosa maksiat dah macam makanan harian. Rasa biasa je bila buat tu. ”
            Aku lihat wajah si Shukri. Matanya sedikit berair sambil memandang jauh ke bukit sebelah. Bergenangan menanti jatuh di muka pipi. Dia tak pandang pun wajah aku. Mungkin tengah sebak yang teramat. Sekali-sekala terdengar esakan.
            Aku tahu perasaan dia. Kecewa dengan umat yang kian jauh dari Allah. Jelas aku nampak, dia sayang benar pada aku. Sebelum ini pun dah macam-macam dia buat untuk ajak aku kembali ke jalan Allah. Tapi, ya lah. Siapa lagi mampu beri hidayah selain Allah.
            Saat itu.
            Atas bukit ini.
            Aku merasakan hidayah Allah telah sampai padaku.
            Ringkas saja perkongsian Shukri, namun sudah cukup untuk aku rasakan yang aku ini hamba. Sudah cukup untuk buat aku rasa yang aku kena kembali ke jalan Allah. Aku kena berubah!.
            Atas bukit ini.
            Aku rasa sangat kerdil. Kerdil dengan ciptaan Allah. Kini setiap makhluk Allah selain manusia yang aku tengok, pasti aku akan teringat akan kekuasaan DIA. Aku rasa dah lama sangat aku jauh dari DIA. Rasa banyak sangat masa aku disia-siakan dari mentaatiNYA. Aku lagho!. Ah!.
            “Shiuuuhhhhh.” angin kuat menampar pipiku. Rambut aku serabai dilanda angin.
            Ya, angin!. Boleh saja angin itu menghumban aku ke bawah, tapi Allah itu Maha Baik. Masih menjaga aku di mana saja aku ada. Masih menerima aku apa adanya di bumi ini.
            Aku lantas memeluk sahabatku itu. Tanpa aku sedari, air mata yang jarang-jarang tumpah itu, tumpah jua akhirnya. Membasahi sedikit bahu Shukri. Aku memeluk erat dia.
            “Shukri, terima kasih atas segalanya!. Terima kasih!.”
            Ketika itu, hanya ungkapan terima kasih yang paling tulus, mampu aku luahkan padanya. Tak pernah kenal erti penat lelah ajak aku ke tempat-tempat yang baik. Aku tolak pun, dia masih berusaha selagi ada kudratnya.
            Sahabat soleh yang menjadi asbab aku ingin segera menjadi hamba yang taat.
            Sekali lagi.
            Atas bukit ini.
            Aku capai hidayahNYA.
            Aku kecapi cintaNYA.

            Aku rasai Rahman dan RahimNYA.

-TAUJIHATJIWA-


Monday, November 7, 2016

*Mushaf Untukmu 3*




“Gengs, kenalkan, kawan perempuan aku. Kawan rapat masa sekolah rendah dulu. Kitorang selalu lepak sekali masa sekolah dulu. Pergi kantin sekali. Korang jangan segan pulak dengan diorang. Kenalkan, ini Syakirah, ini Tikah, ini Bella dan ini Fiqa.”
“Hai korang, jangan segan-segan ya. Mulai sekarang kita geng!.” ujar Bella sambil ketawa.
“Ok, beres!.”
Teman Rayyan nampak gaya seronok. Al-maklumlah, dapat kawan perempuan. Cantik pula tu. Kalau touch-up sikit, mesti dah macam model. Tapi tidak bagi Rayyan. Dia kalau gila-gila dengan kawannya, ok lagi. Boleh terima lagi. Tapi, kalau dah melibatkan berlainan jantina, dia sensitif sikit. Rayyan ini bukanlah jenis orang yang jenis jahil sampai tak tahu halal dan haramnya. Dia tahu, kalau ada perempuan, mesti ada syaitan. Bukan kata perempuan tu syaitan, tapi syaitan suka cari peluang nak hasut anak adam ini.
“Wei Black, kau sini jap!.” Rayyan menarik baju Black ke tepi. 100 meter dari gazebo tempat mereka berBBQ.
Dalam keadaan terpinga-pinga, ”Kau dah kenapa Yan?.”
“Kenapa apa?!. kau tu yang kenapa!. Macam mana pulak boleh ada perempuan ni?. Kau tahu kan aku tak berapa suka buat aktiviti santai dengan perempuan?. Aku kekok dowk!.” nada Rayyan sedikit tinggi. Terkejut Black. Tak pernah dia nampak Rayyan tegas macam itu. Biasanya rilex saja. Baju Black digenggam.
Rayyan tak habis lagi bara di hatinya. Marah benar dia kali ini. Gunung api hampir nak meletus.
“Kau nak kenakan aku kan?. Kau tahu aku tak suka perempuan, tup tup jugak kau bawak perempuan!. Tak best la macam ni!. Ni malam kot. Macam-macam boleh jadi.”
“Ohh, ok ok. Kau duduk je kat tepi gazebo tu. Biar kami je yang borak-borak dengan kawan perempuan aku tu. Nanti BBQ siap, aku hantar kat kau. Ok?.” Black mengurut-urut dada Rayyan yang tengah membara tu. Kalau tak urut tadi, dah lama kena debik tu.
Rayyan pun melepaskan genggamannya. Teringat pula Rayyan akan ustazahnya di sekolah dulu. Ustazah itu pernah menasihatinya. Kalau kita tengah marah, bacalah Surah Taha ayat 1 hingga 5.
“ Tohaa. Maa Anzalna ‘alaikal Qur’aana li tasyqoo…..”
Mulut Rayyan terkumat-kamit membaca surah Taha ayat 1 hingga 5. Tengah marah dia waktu tu. Hati membara. Nasib baik teringat akan nasihat ustazahnya. Reda sikit marahnya tu. Dia pun duduk di hujung gazebo sambil scroll hensetnya. Layan Facebook seorang diri. Kawannya yang lain, semua sibuk layan perempuan.
“Gedik pulak aku tengok perempuan ni.” bisik Rayyan. Nasib baik tak didengari perempuan itu.
Rayyan perhatikan saja kawan-kawannya bersuka ria. Sekali sekala, nampak mereka bertepuk-tampar. Pegang tangan. Tak kira dah halal haram.  Dia bukannya tahu sangat halal haram secara mendalam, tapi paling kurang, benda asas tahu lah.  Lelaki dan perempuan yang bukan muhrim, haram bersentuhan.  Itu asas yang dipelajarinya masa sekolah dulu.
“Ingat anak-anak, di mana pun kamu berada, kamu kena ingat Allah. Supaya bila kamu rasa nak buat dosa, kamu takut, sebab Allah lihat kamu.” pesan yang sentiasa diulang oleh Ustazah Munirah kepada anak muridnya. Pesan yang sentiasa diingat oleh Rayyan.
Ustazah Munirah. Baik orangnya. Muda lagi. Ketika Rayyan berada di tingkatan 5, umur ustazah baru 31 tahun. Dia sering saja memberi kaunseling percuma kepada Rayyan. Tanpa Rayyan sedari, Ustazah Munirah ini selalu memerhatikan dia di sekolah. Kalau ada salahlaku yang dia buat, pasti ustazah akan cari dia. Kena nasihat kaw-kaw lah. Dah rasa macam ibu sendiri. Ustazah yang dia segani. Penuh ilmu di dada. Penuh hikmah dalam berbicara. Sekali sekala nasihatnya menerjah tepat ke hati. Heartshot!.
“Nah, ayam kau. Ada hotdog. Ada daging Burger. Makanlah.” Black pelawa Rayyan makan. Di hujung gazebo. Rasa bersalah Black. Campur dengan perasaan segan dengan kawannya yang sorang tu.
“Yan, sini la!. Tak sporting lah kau.” Rahman bersuara dari tempat bakar BBQ.
“Korang bakar lah. Aku ada benda sikit nak baca ni.” balas Rayyan.
“Kawan korang yang sorang tu dah kenapa dia?. Memang jenis poyo macam tu ke?.” tanya Bella kepada Rahman. Pelik dengan perangai Rayyan mungkin. Berseorangan saja.
“Ohhh, dia memang macam tu kot. Dia tak biasa bergaul dengan perempuan. Cuba korang tengok muka dia. Hensem tak?.” tanya Rahman kepada sekumpulan perempuan itu.
“Hensem!.” serentak.
“Haa, hensem tapi tak layan perempuan. Budak fakulti nak try ngorat dia pun tak dapat. Korang?. Jangan harap lah!. Haha.”
Rayyan masih lagi berseorangan. Buat hal dia je budak tu. Tak habis-habis dengan henset nya walaupun setahu teman-temannya itu, Rayyan bukan jenis kaki henset pun. Mungkin nak cover kot. Kalau tak main henset, nak buat apa kan?.
News feed di Facebooknya ditatap. Satu demi satu. Facebook kawan-kawannya. Kalau yang jenis kaki bisnes tu, memang bisnes sahaja lah status mereka. Kalau yang jenis suka politik, tak habis-habis nak pangkah kerajaan. Marah benar sebab minyak naik. Kalau yang jenis islamik, memang islamik habis. Ana enta, ana enti, usroh saja lah statusnya. Kalau yang jenis radikal sikit, jenis suka menerakakan orang. Astaghfirullah.
Sedang dia scroll-scroll news feed.
Ustazah Munirah mengemaskini status Facebooknya. Lama benar Ustazah Munirah tidak mengemaskini statusnya. Hampir 3 bulan.
“Permisalan teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang penjual besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi atau kau boleh membeli minyak wangi darinya dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapat bau harumnya. Sedangkan tukang besi, boleh jadi percikan apinya mengenai pakaianmu dan kalaupun tidak, engkau tetap akan mendapat bau asapnya yang tidak sedap.” (HR Bukhari dan Muslim)
Hati Rayyan berbisik lagi, ”Eh, Ustazah Munirah. Status dia. Kenapa macam tepat dengan situasi aku je ni.  Kenapa?. Dia duduk kawasan dekat-dekat sini ke?. Ataupun pakcik guard tu sebenarnyaaaaaa, ada hubungan kekeluargaan dengan dia?. Ayah dia?. Ahhh, tak mungkin lah. Ayah ustazah dah lama meninggal. ”
Rayyan dah mula musykil. Macam-macam sangkaan bermain di fikirannya sekarang. Sangkaan yang berlegar-legar di fikirannya selama 10 minit. Hanya sementara.
Fokusnya mula kembali kepada isi status Facebook Ustazah Munirah.
Dibaca dan dihadamnya perlahan-lahan.
“Teman yang baik?. Hmmm, adakah teman-teman aku ini teman yang baik?. Nak kata diorang tak baik, baik je. Tak dek pulak nak khianat aku. Tak dek pulak nak curi barang aku. Kadang-kadang bila aku susah, diorang lah yang pertama tolong aku.”
Esoknya.
Tepat jam 10 pagi.

Rayyan terpacak depan rumah teres yang beralamat, No 3, Lorong Gong Gajah 3/1.

***bersambung di EPISOD 4

#cerpentaujihatjiwa


"Mushaf Untukmu 2*




Jam menunjukkan pukul 5 petang. “Tadaaaaaaaa!!. Inilah dia tempat yang aku nak ajak korang.” Black tunjuk signboard. Di signboard jelas tertulis, HUTAN LIPUR SUNGAI GABAI. Memang tempat itu tidak pernah disinggah oleh mereka selama ini. Mungkin sebab itu, Black ajak teman-temannya ke situ. Air terjun Sungai Gabai jangan cakap lah. Tempat bersuka ria. Memang kalau tiap hujung minggu, memang penuh. Air terjun. Biasalah. Ada ketenangan. “Ye tak ye jugak. Aku dah lama tak mandi air terjun. Last pun, masa tingkatan 1. Tu pun sebab program sekolah.” Rayyan bermonolog sendiri. “So, apa tunggu lagi, jom la terjun. Korang duduk sini, sampai subuh esok lah kita tak mandi.” jerit seorang teman yang lain, Furqan. Tak sabar nampak gayanya. Mereka berempat waktu itu. Perjalanan ke puncak ambil masa dalam 15 minit perjalanan kaki. Mereka menikmati keindahan alam sekeliling. Jika alam ini dilihat oleh kaca mata seorang muslim, memang boleh runtuh ego dan kesombongan diri. Tertunduk dengan kekuasaan Allah. Tapi, mereka mana nak rasa semua itu. Hati masing-masing keras. Tiap malam jamming. Bukan nak baca quran pun. Jauh nak berzikir. Hati kelam. Nikmat Allah ini kalau nak dihitung, tak terhitung kita. Tak payah pergi jauh, tengok saja diri kita. Sepatutnya, mereka yang belajar jurusan kedoktoran, kena jadi lebih beriman, lebih beramal soleh. Mana tidaknya, cukuplah tubuh badan manusia menjadikan kita takjub dengan kuasa Allah. Cukup kita melihat bagaimana jantung mengepam darah ke seluruh badan, subhanallah!. Di tengah mereka menikmati alam, Black mencelah. “Gengs, kita kat sini sampai malam tau. Lepas maghrib kita buat BBQ. Sekarang kita enjoy, mandi-mandi dulu.” Black bersuara. Program kali ini, Black mastermind nya. Bermula dari tentative hinggalah apa yang nak dibuat, semua dia yang susun. Gila kuasa gamaknya budak Black tu. Asar, maghrib, Isya’ semua mereka langgar. Bukan jenis jaga solat pun. Rayyan juga. Wajah hensem, baik tapi tak jaga solat. Di sisi Allah tetap tak baik. Tiga orang rakannya termasuk Rayyan memang tak tahu langsung apa perancangan Black. Yang mereka tahu, mereka nak enjoy, mandi- manda. Asyik mandi air paip kat rumah saja, tak seronok. Mereka mungkin belum kenal Black dengan sebaiknya. Black sebenarnya ada agenda lain. Yang pastinya, Rayyan memang tak setuju dengan agenda ini. Mereka tak mengesyaki apa pun. Bersangka baik saja. Bila kita dah berkawan, kadang-kadang memang kita percaya habis kat kawan kita itu. Kita akan ikut saja apa yang mereka rancang untuk kita. Semua ini atas dasar percaya kawan. Memori dalam berkawan memang sangat bernilai. Senang sama senang, susah sama susah. Itulah yang diajar sejak dahulu lagi. Konsep bersahabat. “Hah, sampai pun!.” Furqan bersuara. “KEDEBUSHHHH!.” Tak sampai satu minit, Rahman meluru laju dari belakang buat sommersault. Gila berani budak tu. Kebiasaannya, aksi sommersault dibuat secara terjunan dari atas batu. Ini atas darat pun nak buat sommersault. Hati kering. “KEDEBUSHHH…KEDEBUSHHHH…KEDEBUSHHH.” Ke empat mereka sudah masuk dalam air. Sejuk. Mendamaikan. Memang itu sifat air terjun. Sejuknya sampai ke tulang. Habislah kalau yang jenis kurus kering itu. Pasti tak bertahan lama menikmati air terjun. Mencucuk ke tulang sejuknya. Black. Dia memerhatikan saja jam di tangan. Tepat jam 7 malam, mereka harus keluar dari situ untuk mencari tempat yang cerah. Bersiap untuk berBBQ pula. Dekat pintu masuk air terjun, ada gazebo kecil. Mereka akan berBBQ di situ. Black dah minta izin dengan pak guard untuk duduk disitu. Sampai jam 10 malam, kemudian baru beredar. Pakcik guard ok. BBQ bukanlah fokus utama bagi Black. Kerana fokus utamanya adalah agenda dia. Orang semua sudah pulang ke rumah masing-masing. Malam dah hampir tiba. Hanya tinggal pakcik guard dan orang kampong sekeliling. Nampak gaya macam orang asli. Tepat jam 7.30. Kedengaran suara beberapa orang wanita. Sayup-sayup dari kejauhan. Perlahan-lahan mendekati mereka. Datang empat orang wanita. Free-hair. Baju ketat, tak cukup kain. Baju adik mungkin. Berseluar jeans. ***bersambung di EPISOD 3


*Mushaf Untukmu 1*




“Menghitungggg menunggu mati, Agar kau jumpa yang dinanti, Semoga pemberianku ini, Terbaik untukmu.
”Malam itu, lagu Aiman Tino menjadi lagu pilihan jamming mereka. Hampir tiap malam Rayyan jamming dengan teman-temannya. Rokok dan vape menjadi juadah mereka. Walaupun hanya asap dan wap, walau tak mengenyangkan, tapi terasa nikmatnya.Entah dicelah mana nikmatnya. Rayyan seorang jejaka yang ada rupa. Hensem. Menjadi kegilaan ramai wanita. Berwajah korea celup. Malayan korea. Di kolejnya saja, hampir setiap hari dapat nota kecil dari seseorang. “abang, nanti jangan lupa contact saya. 014-5678910.” “abang ni hensem lah. Ingat nak berkenalan, boleh ke?.” Bayangkanlah, duduk saja di meja cafe fakulti, pasti ada saja nota kecil dari wanita. Peminat junior. Ada sampai satu tahap, gambar si Rayyan ini dijaja dalam kalangan wanita baik senior atau junior. Disebarkan melalui Whatsapp. Kalau ada posisi Rayyan yang macho, si wanita ini akan cepat-cepat snap, kemudian sebar. Entah ke mana hilang rasa malu wanita sekarang. “Yan, kau tak nak balas ke diorang nak berkenalan tu?. Untung lah muka korea. Aku ni muka dah macam apa, memang tak dapat lah. Gigit jari je la. Haha.” digelak oleh teman sekelasnya. “Ahhh, malas aku. Kau ingat aku layan perempuan murahan macam tu?. Gila!. Tak malu. Aku pulak yang rasa malu. Cisss. Baik aku lepak dengan korang, lagi bagus.” “Haaa, macam ni baru betul Yan. Sahabat sejati. Tak lupa kawan. Kahkahkah.” sekali lagi digelakkan. Rayyan memang begitu. Dia bukanlah seorang yang kaki perempuan pun. Dia lebih suka lepak dengan teman-temannya itu. Jenis suka berkawan. Walaupun perkenalan tak sampai setahun, tapi rapatnya macam dah berkawan 10 tahun. Dia lebih menghargai nilai persahabatan berbanding wanita. Baginya, jika inginkan wanita, baik cari yang ingin dijadikan isteri terus. Tak baik mainkan perasaan wanita. Menurut hematnya. Malam itu. Dirumah sewa. “Wey geng, minggu depan korang free tak?. Aku nak ajak pergi satu tempat. Port baik punya. bagi hilang stress sikit. Dah lah esaimen banyak.” “Beresss. Tak dek masalah. Minggu depan, kita enjoy!.” sahut teman Rayyan beramai-ramai. “Yan, kau cane?. Boleh dak?. Takdek kau, maka tak bermakna lah program ni. Huhu.” pandai temannya pancing. “Ok je. Aku join. Demi korang!. Wohaaa.” sahut Rayyan. “Canteqqq Yan!.” Rayyan memang jenis yang baik lagi lurus. Tapi berwajah hensem. Demi menjaga persahabatan, dia pun ikut saja perancangan temannya itu. Teman-temannya semua baik belaka. Cuma biasalah, suka berfoya-foya, buang masa, merokok, mevape. Kalau yang paling teruk pun, suka tengok gambar artis perempuan di Instagram. Dekat situ saja, dah berjam-jam masa dihabiskan macam itu saja. Mereka bukan macam sesetengah lelaki lain. Tengok video pornografi beramai-ramai. Rayyan dan temannya ini bukan jenis begitu. Nakal-nakal mereka pun, bab pornografi, memang mereka pantang. Pernah ada salah seorang temannya tertengok, habis kena maki dengan teman-teman lain. Pantang betul. “Kau nak bawak kitorang jalan ke mana Black?.” Rayyan hanya bertanya. Inginkan kepastian. Kalau pergi clubbing, dia tak mahu!. Bukan jenisnya pergi clubbing.Dia memang nakal dan suka berhibur, tapi, dia memang haramkan kakinya memijak kelab malam. Haram. “Kita tak pernah lagi pergi sini. Nak tahu kat mana?. Tunggu minggu depan!.” Black buat saspen. ***bersambung di episod 2 #cerpentaujihatjiwa


Saturday, November 5, 2016

*Menjadi Murobbi?. Tiada Alasan Lagi*

sumber: Cik Google Image

“Husni, enta tahun depan kena jadi murobbi tau. Dah takde pelapis dah ni. So, persiapkan diri enta by this sem.”
“Ukhti, ana nampak enti bukan takde potensi jadi murobbi, ada je. Cuma hakak nampak, enti ni saja tak nak jadi murobbi kan?. Nak hidup senang?” (mak aiii, psikonya murobbiyah macam ni)
Mungkin itulah arahan-arahan yang pernah kita terima dari para murobbi/murobbiyah naqib/naqibah kita. Kalau ditanya perasaan ketika dapat pengarahan sebegitu, jangan cakap lah jantung ni. Kencang dalam degupan. Kadang-kadang rasa, “eh, kenapa laju sangat jantung aku berdegup ni?. Salah tempo ni.(hang ingat music ka nak main tempo ni?)”. “Jantung berdegup kencang, menantikan malaikat datang(eh, ni bukan pasal mati lah..Boleh pulak dia bernasyid.)
Menjadi murobbi kot!. Siapa mahu?.
“Bang, ana ni dulu sekolah harian biasa je. Agama lemah. Mana mungkin ana mampu jadi seorang murobbi. Jadi seorang abi, inshaa Allah boleh..chia..chia..chia (abang murobbi dalam hati, adoi, boleh pulak dia main chia2x..Orang tengah serius nih!)
            “Hakak qowiy, saya ni dah lah pakai shawl, suka bergaya. Dulu dah lah orang gelar tomboi, sebab perangai macam lelaki. Tak kan lah nak jadi murobbiyah bagai ni.”
            Ini antara alasan yang biasa kita terima. Ingat murobbi tidak tahu kah taktik halus sebegitu?. Hebat hangpa nooo. Pada pandangan seorang murobbi, semua boleh dibentuk, boleh dilatih. Sebab mereka juga begitu dahulu. Mana ada murobbi atas dunia ini terus pandai jadi murobbi. Saya sendiri pun, di awal pengalaman saya menjadi murobbi, pernah semua orang lari. Tapi, kemudiannya, saya improve!. Saya perbaiki cara pembawaan saya.
            Kalau mahu join bisnes pun kena improve diri, apatah lagi menjadi murobbi. Tak gitu sahabat?.
            Yang lagi tragis, mungkin ada antara kita yang sesekali pernah terfikir untuk keluar dari dakwah ini, dari jamaah ini, dari tarbiyah ini sebab takut menjadi seorang murobbi. Kita tak akan secara terus terang beritahu murobbi kita yang kita keluar sebab tidak mahu menjadi murobbi, tapi, kita akan cari hujah lain.
            “Saya nak keluar dari jamaah ni boleh tak bang?. Saya rasa terlalu berat untuk komit dengan semua aktiviti kita.”
            “Kak, mungkin ini kali terakhir kita bertemu. Saya rasa tak boleh nak komit kerana ada masalah yang mengganggu hidup saya. Sobs, sobs, sobs. (ambik shawl kesat airmata).
            Tidak semua manusia atas muka bumi ini suka menjadi murobbi. Mereka rasa berat dengan amanah seorang murobbi. Menjadi seorang ustaz ustazah yang mengajar kitab fiqh di surau-surau atau menjadi seorang motivator mungkin boleh kerana tugasnya hanya menyampaikan ilmu itu saja. Itu lebih mudah. Tapi, murobbi?. Pehhh. Susah bhai!.
            Murobbi nak kena mu’ayyasyah(baca: hidup/bergaul dengan orang). Kemudian, orang(baca:mad’u) yang disentuh, perlu di follow-up. Kemudian, bila dah sampaikan sesuatu kefahaman, nak kena follow up pula sejauh mana orang itu mengamalkan kefahaman itu. Nak kena cek amal ibadah harian pula. Dengan tilawahnya, qiyamullailnya, hafazannya, solat jemaahnya, zikirnya, dhuhanya dan banyak lagi lah. Kalau dia ada masalah, dengan segera murobbi kena sediakan bahunya. Menjadi pendengar setia. Ada masa kena jadi tegas bilamana ada tugasan yang tidak diselesaikan. Banyak lagi lah kerja seorang murobbi ni!.
Merumitkan!.
Agar Firman Tuhanmu dan Sabda Nabimu, memotivasi kamu!
            Menjadi seorang murobbi ini bukanlah ijtihad ulama’ kontemporari atau ijtihad habang dan hakak murobbi kita, tapi ia adalah arahan Allah sejak dari dahulu lagi. Ia kerja mulia yang Allah beri petunjuk kepada Sang Nabi agar risalah ini difahami oleh seluruh umat manusia.
“Dia-lah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul di antara mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, mensucikan mereka dan mengajarkan mereka Kitab dan Hikmah (As Sunnah). Dan sesungguhnya mereka sebelumnya benar-benar dalam kesesatan yang nyata.” (QS Al Jumu’ah : 2)

            Benarlah para Rasul ini diutuskan untuk memperbaiki masyarakatnya dengan menjadi seorang murobbi. Yang mana kerjanya, membacakan ayat-ayat Allah kepada manusia, kemudian mensucikan jiwa manusia dari segala kotoran dan kebathilan lalu kemudiannya mengajar dan memasukkan kefahaman islam yang sebenar dalam jiwa mereka. Itu kerja murobbi!.
            Ingat teman-teman, menjadi murobbi ini kerja mulia. Besar ganjarannya di sisi Tuhan. Kita kata nak masuk syurga kan?, tapi kenapa kita tak berlumba-lumba buat amal yang membolehkan kaki kita selangkah di syurga?.
“Demi Allah, jika Allah memberi petunjuk kepada satu orang karenamu, itu lebih baik bagimu daripada unta merah.” (Muttafaq Alaih)

            Teman,
            Tidak mahukah kita Allah kurniakan kepada kita unta merah?. Kenapa merah, tidak emas, biru, jingga, hijau, hitam putih (eh. itu kan kuda belang?) dan sebagainya?. Unta merah ini unta hebat. Lain macam perginya. Diceritakan unta merah adalah unta yang paling berkualiti sekali di Tanah Arab sana dan hanya orang yang memiliki kekayaan luarbiasa saja yang bisa memilikinya.
Unta merah boleh hidup lama selama 30-50 tahun. Susunya berkualiti. Boleh tidak makan dan minum beberapa hari. Matanya “transparent” dan boleh tahu dimana laluan yang baik di padang pasir. Lemak dibonggolnya boleh bertukar menjadi air baginya. Mampu bertahan sehingga 41 darjah Celcius. Sistem imunisasi tinggi dan macam-macam lagi lah. Itu unta merah!. Kuasa Allah menciptakannya. Tak mahu kah kita bila Nabi kata bila kita jadi murobbi, itu lebih baik dari unta ini?. Kalau ada orang nak bagi unta ni, ambil saja lah. Buat pergi usrah. Hehe.

“Sesungguhnya Allah, malaikatNya, serta penduduk langit dan bumi, hingga semut yang ada di lubangnya, dan ikan-ikan yang ada di laut, (semuanya) berselawat atas orang yang mengajarkan kebaikan kepada manusia.” (HR. Tirmidzi)
Fuhhh, ini lagi lah. Tidak ke kita rasa dihargai bila ada orang puji dan sanjung kita?. Mesti kembang hidung, seluar dan perut punya lah. Eh.(kembang perut dah sebab lain).
Bayangkan,
Malaikat, tumbuhan, haiwan, planet, matahari, bulan, bintang dan semuanya ciptaan semulajadi Allah berselawat atas kita, memuji-muji kita, mendoakan kita duhai murobbi?. Tidak mahukah kita mendapat kemuliaan ini dengan menjadi seorang murobbi. Mudahnya nak dapat kemuliaan tatkala kita mengajarkan manusia akan agama Allah ini. Biasa yang doa pada kita, manusia saja. Ini bila kita jadi murobbi, perhhhh, sebut sajalah ciptaan apa yang ada atas muka bumi ini, semua berselawat kepada kita. Ikan “Finding Nemo” mendoakan kita, tak ke comel gitu?. Hehe.

Ajari hatimu erti sabar
            Sabar.
            Satu kata lima huruf yang mudah diungkap. Tapi amat sukar diamalkan.
            Tidak dinafikan, sabar ini amat perlu dalam kita mendidik manusia. Akal, ruh dan jasad. Ini semua perlu dididik dengan penuh sabar. Ada murobbi yang nampak hebat dalam memberi pengisian yang memberikan impak, tapi, tidak sabar dalam mendidik. Kerja nak laju saja. Kerja nak marah saja. Kerja nak menerakakan anak usrah saja. Astaghfirullah.
            Bila kita jadi murobbi, bergaullah dengan mutarobbi/anak usrah kita dengan penuh sabar dan hikmah. Hati kita akan sering dilukakan dengan perangai manusia, lalu dari situlah perlu sangat kita sabar. Rasulullah sabar bila dakwahnya ditentang, bila kena baling batu, bila kena tuduh gila, bila kena tuduh buat ajaran sesat. Sabar!(eh, tanda seru tu macam marah je, macam tak sabar je).
            Pernah Sang Nabi berpesan pada kita para daie murobbi;
“Orang Mukmin yang bergaul dengan manusia dan bersabar dengan perkara yang disakiti mereka lebih baik dari mukmin yang tidak bercampur gaul dengan manusia dan tidak bersabar dengan perkara yang disakiti mereka.”(HR Tirmidzi)
            Bergaullah dengan manusia dan sabar. Kita mahu membina manusia dan rijal dakwah, bukannya robot. Maka, berhikmahlah menguasai hati manusia dan mad’u kita semuanya.
Bunuh alasan itu
            Sahabat,
            Kita mampu jadi murobbi sebenarnya. Tiada alasan. Cuba bayangkan, anda kata anda tidak mampu berbicara, tapi kenapa di saat pensyarah anda meminta anda untuk membuat pembentangan subjek, anda boleh pula bercakap dan membentang di hadapan khalayak ramai?. Siap malam sebelum bentang itu, anda berdiri depan cermin dan cakap depan cermin lagi. Tapi, bila diminta menjadi murobbi bermacam pula alasan anda bagi.
            Kenapa bila bersama teman-teman, anda boleh berborak bergelak ketawa dan siap berhujah dengan fakta lagi. Kalau bab cerita gosip, sampai ke sebelum subuh qiyam terus pun boleh. Tapi, kenapa disaat nak menceritakan tentang islam kepada manusia anda cakap tak pandai?
            Sebenarnya itu semua alasan, tahu?. Anda bukan tidak pandai, cuma anda saja yang bagi alasan sebab fikir berat amanah. Memang!. Amanah Allah memang berat!. Lagi berat kalau anda jenis beralasan. Berat apa?. Berat mahu jawab apa depan Tuhan nanti?. Berat apa lagi?. Berat berat(baca loghat Ganu).
Put Your Trust In Allah
Sahabat,
            Marilah menjadi murobbi. Latihlah dirimu. Setiap kita memang ada kelemahan. Kita manusia. Tapi, adakah hujah manusia itu lemah kita mahu jadikan alasan untuk kita tidak mahu berubah menjadi murobbi. Berubahlah!
            Ambil masa untuk latih dirimu berbicara tentang Allah, Rasul dan Akhirat dengan manusia. Mulanya mungkin rasa kekok, tapi, inshaa Allah, put your trust in Allah, Allah will help you. Jangan risau bila mad’u hilang buat kali pertama kerana itu proses yang anda perlu lalui. Buatlah perbaikan.
            Tak pandai baca Al-Quran, belajar lah.
            Tak pandai susun kata-kata, latih lah.
            Tak pandai mengelola program tarbiah, cuba dengan yang berskala kecil dulu.
            Tak pandai jadi imam, mulakan dengan ahli seusrah anda dulu.
            Berusahalah untuk jadi murobbi, Allah pasti akan bantu anda. Bermula dengan skali kecil, inshaa Allah, anda akan pandai untuk skala besar kemudiannya.
            Dan dan,
            Rasakanlah proses untuk anda jadi murobbi itu salah satu jihad anda. Suatu jihad yang anda akan infaqkan segalanya atas jalan menjadi murobbi ini.
“Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai 'uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar, (yaitu) beberapa derajat dari pada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (An-Nisaa : 95-96)

            Moga Allah beri syurga atas pengorbanan anda itu.